24 Januari 2009

Serban:Antara Sunnah & Kebudayaan

Assalamualaikum,
Posting kali ini mungkin akan agak kontroversi memandangkan ramai antara kita telah menganggap serban merupakan sunnah Nabi s.a.w termasuk diri saya sendiri sebelum ini. Jadi,saya bawakan kepada anda 1 artikel yang membahaskan persoalan ini. bacalah dengan hati yang terbuka sebelum membuat apa2 kesimpulan. 'don't jump to conclusion' sebelum anda benar2 memahami apa yang cuba disampaikan.selamat membaca!

Sumber:http://nasirussunnah.wordpress.com/

"Kerana memegang teguh akan prinsip Islam dia rela dipenjara!"

Kerana serban seorang pelajar sekolah Pondok (selepas ini dinamakan dengan istilah pondokius-peringatan:bkn semua,tetapi sebahagian) rela dipenjara 2 hari.

Dia mahu menyatkan kepada dunia, kepada pemimpin, kepada polis dan kepada undang-undang bahawa dia rela mati kerana mempertahankan sunnah Rasulullah - serban di kepala!

Dia beriman bahawa Rasulullah S.A.W telah mewasiatkan kepada umat manusia ketika ajal sedang menjemput baginda,baginda memesan agar umat ini meggigit sunnah kerana akan datang satu hari nanti manusia akan cuba menarik sunnah dari pegangan umat Islam. Sehinggakan kalau digigit dengan incicivus, pasti sunnah itu akan tercabut lantaran kuatnya tarikan manusia yang memusuhi sunnah. Kerana itu Rasul menyuruh kita menggigitnya, dengan kuat, menggunakan gigi geraham, agar nanti bila ditarik pasti sunnah itu tak terlepas.

“Suatu hari setelah solat subuh, Rasulullah saw menasihati dengan satu nasihat yang begitu mendalam, hingga air mata kami pun mengalir dan hati-hati kami pun bergetar, kemudian berkatalah seseorang: “Sungguh ini adalah nasihat orang yang mahu berpisah, lalu apa yang akan engkau pesankan kepada kami wahai Rasulullah saw? ” beliau pun bersabda “Aku wasiatkan kepada kalian untuk bertaqwa kepada Allah, untuk mendengar dan taat kepada pemimpin, walaupun yang memimpin kalian adalah seorang hamba dari Habasyah , karena sesungguhnya sesiapa diantara kamu yang masih hidup selepas daripada aku, dia akan melihat perselisihan yang banyak, maka wajib atas kalian berpegang teguh kepada sunnahku dan sunnah para khulafa rasyidin (para sahabat) yang mendapat petunjuk, gigitlah sunnah itu dengan gigi geraham kalian (pegang erat-erat jangan sampai terlepas), dan berhati-hatilah kalian dari perkara-perkara baru yang diada-adakan dalam agama ini (bid’ah), karena setiap bid’ah adalah kesesatan.” ( HR Abu Dawud dan At-Tirmidzi.At-Tirmidzi berkata hadits ini Hasan shahih)

Dia mahu mengamalkan hadith tersebut lalu dia memakai serban dan dia rela untuk dijatuhkan hukuman hanya kerana serban.

Sungguh dia di puncak keimanan!

Kemudian para pondokius pun berkata:

“Lihat, kenapa penganut Gurdwara Sahib boleh memakai serban dan dibenarkan menunggang motorsikal tanpa disaman, walhal saudara kami yang sanggup untuk menuntut ilmu agama di sekolah pondok disaman dan didenda!

Ini tidak adil malah undang-undang negara ini tidak menyebelahi agama Islam yang dikatakan sebagai agma rasmi!

Lalu adakah ini bukti Malaysia sebuah negara Islam sedangkan aturan Islam ditentang dan dizalimi?

Ibarat kera dihutan disusukan, anak di rumah mati kelaparan.Islam ditentang dan agama Sikh diberi laluan”

Kemudian dia tersenyum ketika dia di “escort” ke lokap. Sebuah senyuman “kemenangan” walaupun Islam makin tertindas di bumi Malaysia. Sebuah isyarat bahawa manusia Muslim harus memperjuangkan Islam walau dikenakan hukuman! Islam adalah kehidupan yang sempurna! - ini pesanan pada sebuah senyuman.

Saya tidak tahu, apakah akan ada siri demonstrasi oleh para pondokius, tapi saya yakin isu ini akan menjadi modal para penceramah agama untuk menentang kerajaan Muslim Malaysia.

Menurut pihak polis; pemakaian serban itu boleh mengancam nyawa ketika menunggang motosikal jika penunggang atau pemboncengnya terhumban jatuh.

Sebaliknya topi keledar itu mampu menyelamatkan otak dan kepala kita dari berkecai, kerana hentakan ketika kemalangan boleh menghancurkan kepala kita, rempuhan itu seperti dikenakan tekanan seberat 80 kg.

Polis tidak pernah melarang orang tua yang telah ke Mekah, atau guru agama, kerana mereka ini selalunya membawa motor seperti siput; dengan hati-hati, atau kadang-kadang rabun yang memaksa mereka memperlahankan kelajuan.

Begitu juga polis tak pernah menangkap pak haji yang memakai serban di dalam sebuah kereta. Atau bas. atau lori. atau kapal terbang.

Jauh sekali para jemaah solat yang sedang bersantai atau bersolat di masjid!

Yang polis lakukan hanyalah melarang selain dari pak haji,, guru agama, ustaz, dari memakai serban - kerna ia mengancam nyawa kepada penunggangnya!

Lalu apakah wajar polis dan kerajan dikatakan menentang Agama Islam dan memberikan kelebihan kepada penganut agama lain?

Saya fikir ini adalah fikiran dangkal dari para pondokius. Kenapa dikatakan dangkal lantaran pemikiran jenis ini tak ada dasar dan selalu bersimpang siur. Satu ketika mereka akan menentang sunnah dan pada satu ketika yang lain mereka akan berpegang pada sunnah - walhal ia bukanlah sunnah syariah.

Ini biasa berlaku kepada pondokius lantaran mereka tidak mahu mengimani agama dengan benar. Tidak mahu memahani agama dengan pintu dalil dan pembuktian. Mereka merasa cukup dengan taqlid buta dan sentimen agama. Nenek moyang mereka adalah hujjah kepada mereka! Nenek moyang mereka adalah Nabi yang diutus, dan guru mereka adalah ma’sum!

Kerana itulah bangsa kita ini masih duduk dalam tempurung, kerana minda kelas pertama - minda yang selalu bertanya akan dalil - tak penah dihidupkan dalam pendidikan kehidupan kita.

Sahabat-sahabat;

Persoalannya ada 2 dalam kes “Penjara Serban” ini.

Persoalan Pertama:

Saya mahu bertanya,Apakah kalian setuju bahwa telah tsabit bahawa Rasulullah S.A.W dan para sahabat menunggang unta dalam kehidupan seharian, berperang menaiki unta dan kuda, berdagang dengan unta?

Lalu setujukah kalau saya katakan begini: “Menaiki unta dalam kehidupan seharian adalah sunnah - dapat pahala. Menaiki Unta dan kuda dalam berperang juga sunnah - mendapat pahala dan Insyaallah akan menang. Mungkin kekalahan kita selama ini adalah kerana kita tak menunggang unta dan kuda! Dan adalah sunnah kita menunaikan haji dengan unta!”

Adakah kalian setuju dengan kenyatan saya ini?!

Kenyatan saya ini berasas, lahir dari riwayat yang mutawair tentang Unta! Lantas kenapa kalian mahu menolaknya?

Justeru bila kita amati, kehidupan baginda terbahagi kepada 2, iaitu kehidupan sebagai manusia dan kehidupan sebagai rasul.

Sebagai manusia, Muhammad saw akan berperilaku sebagai manusia lainnya; baginda ada cara jalnnnya, cara mengurus dirinya,mahu makan, ada makanan kegemaran,mahu membeli pakaian & makanan.

Maka dalam hal ini yang bersifat manusia, maka sahabat baginda tak mengikuti baginda kerana mereka semua mengerti akan hakikat kemanusian Muhammad saw. Kerana itulah telah tsabit hadith “Mengacuk kurma” ketika baginda berkata “kamu lebih mengetahui tentang urusan dunia kamu”. Malah dalam beberapa hadith kita dapati bahawa sahabat bertanyakan kepada bagnda: “Apakah ini wahyu atau pandangan anda semata-mata?”.

Dan sebagai Rasul, baginda menyampaikan perintah Allah dan larangan. Maka dalam hal ini setiap manusia wajib untuk mengikutinya tanpa alasan. Kerana itu Rasulullah bersabda : “Dalam hal Agama, serahkan padaku”.

Inilah yang lebih terangkum dalam hal-hal ubudiyah - jalan menghambakan diri kepada Tuhan, yang dimulai dengan aqidah ; keimanan tentang Tuhan dan segala hal-hal ghaib, kenabian, kitab-kitab, malaikat dan semua yang berkaitan.

Lalu kepada manusia, tak ada ruang bagi kita untuk menambah, mengurang atau menafikan hal-hal ini!

Dan hal inilah yang Baginda wasiatkan untuk digigit dengan gigi geraham!

Kerana itulah dalam hal serban ini, menunjukkan bahwa tiada satu pun dalil yang sah menunjukkan bahwa serban termasuk dalam bahagian agama!

Yang nyata bahwa serban adalah pakaian bangsa arab, dan Muhammad saw secara pasti adalah seorang Arab. Lalu baginda memakai pakaian kebiasan bangsanya!

Lalu kita minta kepada pondokius untuk membawakan sebuah hadith yang tarafnya sah tentang galakkan memakai serban!

Kalau sekadar membawakan sejumlah hadith yang palsu dan lemah, lalu ada yang membuat kesimpulan”Walau palsu dan dhaif, namun maknanya mutawatir sudah boleh digunakan”.

Saya mahu bertanya; “Kaedah disiplin ilmu hadith manakah kalian gunakan sehingga mampu menyimpulkan hal tersebut?”

Justeru seandainya tiada hujjah, maka terimalah dengan hati terbuka. Kepada semua manusia, kita janganlah mencaci pakaian orang lain selagi mana ia memenuhi tuntutan agama, tambahan pula pakaian Rasulullah saw.

Maknanya serban adalah satu kebudayaan bukan keagaman. Tetapi kebudayaan boleh diberi pahala jika kita niatkan kepada agama; seperti memakai “baju melayu” lalu kita menbaca doa dan dengan niat untuk menutup aurat, dan digunakan untuk menunaikan solat.

Tuan-tuan Pondokius; boleh mengertikah?

Persoalan Kedua:

Dari sekian banyak sunnah, antara sunnah serban (kalau mereka mengganggap serban sebagai sunnah juga walalupun mereka tak mampu mendapatkan sebuah hadith tentang suruhan dan galakkan serban) dan sunnah aqidah, manakah yang lebih tinggi dan harus dipertahankan?

Semua manusia yang Islamik suka memakai serban, hatta seorang yang beriman tuhan itu berpindah randah dari 1 jasad ke jasad yang lain!

Lalu, dari segi logik, malah sebenarnya dari segi petunjuk yang telah Rasul berikan, yang berupa sunnah, adalah menegakkan aqidah dahulu, menggigit sunnah aqidah dengan kuat terlebih dahulu. Bukan sunnah serban, yasinan, maulidan, bubur asyura, tahlilan dan banyak lagi yang sebenarnya bukan sunnah tapi melanggar sunnah!

Inilah sunnah yang hakiki dan terbesar, sebuah sunnah yang terabai; membersihkan manusia dari keyakinan-keyakinan songsang dan mengisi jiwa mereka dengan keimanan yang shahih! Inilah tugas utama Rasulullah saw dan seluruh Rasul dan nabi!

“Dan sesungguhnya Kami mengutus kepada setiap umat seorang rasul; Hendaklah kalian menyembah Allah dan menjauhi thaghut” (an Nahl 36)

Maka, kita mahu bertanya kepada pondokius yang sering memakai serban dengan keyakinan “ini adalah sunnah, dan harus dipertahankan”; “Apakh kalian telah membersihkan keyakinan kalian dari kesyirikan, kekhurafatan, kebid’ahan?’

“Dan apakah kalian juga setelah itu menyeru dan menyebarkan aqidah yang shahih dikalangan masyarakat”

Lantas kita juga mahu bertanya, berdasarkan hadits wasiat nabi saw tadi: “Apakah kalian telah menghapuskan segala bid’ah ibadah yang kalian ciptakan sebelum ini, dan kembali mengamalkan cara-cara ibadah yang nabi tunjukkan - persis - tak bertambah dan berkurang?”

Jika sudah….tidak ada perkataan yang lebih patut melainkan Alhamdulillah!!

Yang peliknya mereka begitu bersemangat untuk mempertahankan sesuatu yang bukan bahagian dari agama dan bersemangat pula menentang golongan yang mahu mengajak mereka kepada berpegang teguh kepada sunnah Muhammad saw yang asli.

Dan kita juga meminta pondokius untuk tidak mencela Polis dan kerajan. Ini bukannya sunnah Muhammad saw, melainkan sunnah khawarij yang lahir dari pemikiran “adil” Dzul Khuraishi ketika dia menempelak Muhammad saw: “Berlaku adillah Muhammad” ketika dia berasa Nabi Muhammad saw tidak adil dalam pembahagian harta rampasan perang

Polis dan Kerajaan tidak bersalah, malah mereka mahukan umat Islam selamat dari kemalangan jaln raya. Kerana itulah mereka mewajibkan kita memakai topi keledar, dan membiarkan Sikh. Paham-paham laa sket…

Justeru kalau tuan-tuan pondokius merasakan tuna-tuan lebih mengerti akan agama, lebih memahami nas dari baginda, lebih berfikiran waras dari sahabat maka kalian lebih layak mendapat Wahyu. Maka lebih baik kalian yang jadi Nabi. Berdoalah kepada Tuhan agar kalian menjadi Rasul Melayu. Walhal beberapa pegangan agama kalian adalah dari kaum mu’tazilah dan kaum sesat lain yang beriman bahawa Kerasulan ini mampu dicapai melalui keazaman beribadah!

Kerana kalian lebih bagus dalam hal agama berbanding Muhammad saw, Si Arab Quraiys!

Mungkin bunyinya agak kasar,tetapi inilah reality masyarakat Malaysia hari ini.

Di mana akidah kita?

Apakah perjuangan kita?

2 ulasan:

mujahid soldier berkata...

naik moto melibatkan syariat, hakikat, tarikat dan makrifat. juga ada qada dan qadar. terpulang kepada yang mahu berfikir untuk bertindak. helmet hanya di kepala. serban juga hanya membalut kepala. bahagian tubuh lain terdedah kepada apa jua kebarangkalian. tak payah argue benda kecil. tak payah statistik... kita bukan kanak-kanak yang tak boleh berfikir? MasyaAllah... semoga Allah melindungi kita dari bala bencana di dunia dan balasan di kubur dan hari akhirat. Janganlah kerana perlakuan kita ketika menunggang motor itu akan menarik kita dari pintu syurga. wAllahualam

syababus sunnah berkata...

memang benar apa yang saudara katakan. helmet hanya di kepala tapi fungsi helmet itu untuk melindungi kepala kerana kecederaan pada kepala boleh sangat serius dan boleh menyebabkan kematian. darah beku yang terbentuk akan menyebabkan aliran darah ke otak terganggu. banyak komplikasi akan timbul.
serban bukan perkara kecil apabila anda sandarkan pada Rasulullah SAW. Rasulullah memakai serban sebagai seorang Arab. tidak lebih dari itu. kalau benar ia sunnah bawakan 1 hadis shahih tentang serban. bila ia dikaitkan dengan sunnah, ia berkait dengan aqidah. Aqidah Ahlul Sunnah Wal Jama'ah tertegak di atas Al-Quran & As-Sunnah. perkara ini mungkin nampak remeh tapi sebenarnya amat penting untuk diteliti. wallahu'alam.